Harmony Clean Flat Responsive WordPress Blog Theme

Novel Our Ilusion Story #6

16.5.13 Ramadhan Liya 0 Comments Category :


Jang Geun Suk Versi Remaja



Hari yang begitu indah, dengan fenomena alam yang gak pernah diinginkan pelajar. Apa itu?? Ujian Nasional sudah di depan pupil mata. Adin, Ella, Firgo dan semua siswa-siswi sekalian yang sudah menduduki posisi kelas 3 SMP harus berperang melawan hawa nafsu untuk jalan-jalan, main game, browsing, atau yang sekadar ngelamun gak jelas. Jadwal harian harus diganti dengan Belajar, terus belajar, belajar lagi, belajar terus, terus lagi… belajar-belajar-belajar. Pantesan, akhir-akhir ini FirAin menunda peperangannya. Dan AdEll (#baca: Adin- Ella) gak bisa ke Mall buat main dance di Fun City.
“Apa, sih gunanya Ujian Nasional. Toh, banyak nilai yang gak murni. Hasil kiriman sms dari orang misterius, lah, kunci jawaban yang di komersialisasikan, lah, contek’an dari pen laser, lah, pokoknya Ujian itu gak bisa buat memajukan kualitas pelajar.” Adin menceramahi Ella bak seorang Politikus yang mau kelihatan lebih bijak dan sok tahu.
“Setuju. Apalagi, Ujian Nasional malah bikin pelajar stress dan akhirnya melanjutkan sekolah di rumah sakit jiwa.“ tambah Ella sambil membaca buku ‘Trik Sulap Agar Jawaban UN Sempurna’.
“Kata Bunda gue, dulu gak ada yang namanya Ujian Nasional. Palingan, hanya Ulangan Semester. So,  terbukti kualitas pelajar dulu bagus-bagus dan gak ada yang mati gara-gara Ujian.” Adin nyerocos gak pake rem karena sudah geregetan.
“Kalau gue jadi presiden, gue akan hapus semua penderitaan rakyat dengan cara memperkerjakan semua rakyat buat ngurusin pepohonan dan tumbuh-tumbuhannya. Setiap bulan, rakyat diupah sebesar 100 ribu rupiah buat satu pohon. Jadi, gak ada lagi yang namanya pengangguran. So, begitu juga, gak akan ada UN. Orang yang sekolah hanya untuk memintarkan diri, bukan buat berlomba-lomba mencari nilai UN yang tinggi. Jadi, lapangan pekerjaan gak terbatas dan pastinya, bumi jadi hijau kembali.” Ujar Ella panjang lebar sampai gak kerasa, bel ujian nasional lebih dulu menjawab omongan Ella daripada Adin yang kelihatan ingin ceramah juga, biar kelihatan berwibawa di hadapan Ella.
d
“Soalnya Dahsyat banget, ya!! Yang gue baca kemarin gak ada yang keluar. Malah, yang keluar, soal-soal umum yang gue anggap kecil. Eh, malah gue lupa apa jawabannya..” Omel Ella.
“Haha… Loe gak pengalaman, ya?! Emang gitu, kale. Loe belajar bahasannya terlalu kedalam. Kalau gue, sih, sudah ngerti trik pembuat soal. Pembuat soal tahu, kalau otak anak SMP masih labil. Makanya, yang dibuat itu soal yang umum dan kecil, kecuali Matematika. Matematika itu tergantung kita ingat rumusnya, plus ketelitian.” Ceramah Adin.
“Iya, Bu Guru!! Tapi, gue seneng… Akhirnya kita udahh nyelesain Ujian Nasional, cuy.. So, ayo kita kembalikan kebahagiaan yang sudah terlewatkan. Sore ini, kita ke Fun City, ya…  Biasa nge-dance.. Oke..?!”
“Oke..”
d


“Hallo Ell… loe di mana ? “ Adin meng-calling Ella.
“Gue masih di jalan. Tunggu, ya…” sahut Ella
“Oke.. Cepetan, gue tunggu..!” Ujar Adin. Tiitt..titt… panggilan putus.
Ella yang masih di jalan,  ngebut dengan sepeda motor matic-nya (mirip Vespa). Hati-hati, Ell..! Nanti melayang, lho.
Ngebut memang banyak menghabiskan bensin. Apalagi akhir-akhir ini, BBM naik, uang jajan menurun, kebutuhan membukit, pastinya sangat membuat orang-orang sakit. Seperti si Ella. Masih setengah jalan, eh bensin malah habis.  Ya, begini, nih, kalau utang Negara banyak, rakyat yang di suruh berhemat. Seharusnya, pejabat DPR, tuh, yang berhemat. Bikin WC aja, bahannya harus import. Emang yang keluar, tuh, emas apa??
Sementara, Adin pusing sendiri nungguin kedatangan Ella yang mungkin gak bakalan datang-datang sore itu. Sambil ngisi waktu yang berlubang-lubang, akhirnya ia menambalnya dengan mengisi TTG ( Teka-Teki-Gokil ).

Unfortunately banget… Gawat, nih! Firgo datang… !! Ngumpet gak, ya, si Adin ?
Weehh… ngapain ngumpet segala! Emang Firgo teroris yang jadi buronan polisi kemarin, apa?? Jadi, biasa aja, deh..
“Mau kemana, Din ?” akhirnya keluar kata-kata yang gak diinginkan Adin dari mulut ribetnya Firgo.
“Ke Fun City.. “ sahut Adin jutek.
“Ooo… nungguin siapa, sih ?” tanya Firgo lagi.
“Si Ella… udah 2 jam’an nunggu..” sahut Adin sambil meniup poninya yang lurus panjang sampe ketutup mata.
“Ikut sama Elf aja, tuh. Dia mau ke Fun City juga. Daripada duduk lama-lama di sini. Nanti ambient lho..” Firgo nakut-nakutin. Tau aja, tuh orang, kalau Adin takut banget sama penyakit itu.
Adin melirik singkat ke arah cowok memakai helm yang sedang duduk di sepeda motor balap. Cowok itu hanya menunduk. Entah malu, jutek, atau memang mau terlihat cool di hadapan cewek.
B-bring the boys out…
Tiba-tiba hp Adin bunyi…
“Hallo, Din! Sorry, banget!!  Motor gue mogok, habis bensin. Sorry, ya! Kayaknya gue harus pulang dulu, deh. Jadi kita pergi ndiri-diri aja. Nanti kita ngumpul di KFC. Oke..?”
Adin diam sejenak dan…  “Payah…!!!” gerutunya. Akhirnya, ia harus menuruti Firgo dan dibonceng sama siapa, tuh..??  Teman Firgo yang baru ia kenal..?? Oh, iya. ELF…!
Segera Adin melangkah menuju motornya Elf dan langsung naik tanpa di suruh. DASAR…
Elf menengok ke belakang. Adin melirik tajam wajah Elf yang tertutup helm dan berteriak..
“Cepat Jalan….!!” Spontan Elf menggas motornya dan ngengg…..ngenggg…. sepeda motor balap Elf meluncur. Dasar Adin!! Gak sopan, banget..  Biasa, kebawa emosi.
d
Selama di jalanan, AdElf ( #baca: Adin-Elf ) diem-diem’an. Gak ada satu huruf pun keluar dari mulut mereka yang sama-sama kering karena kehausan saking lamanya sampe. Karena apa??  Si Elf lemot banget jalanin sepeda motornya. Padahal, tuh motor, motor balap, lho…!! Apalagi harus ngebonceng Adin yang biasa ngebut sama Ella. Jadi, bosen banget jalannya. Angin sepoi-sepoi yang biasa dirasakan Adin saat dibonceng Ella, gak ada lewat sedikitpun. Padahal, hari itu gak panas, gak hujan, pokoknya bagus banget cuacanya buat ngebut. Geregetan jadinya si Adin sama Elf. Rasanya, ia mau dorong, tuh, si Elf, lalu menggas motor balap Elf sampai batas maksimal. Lemot, banget, sih…
“Elf, cepetan, dong..!! Nanti keburu sore banget. Gue dimarahin mama gue lagi, nih!” teriaknya kencang bersamaan dengan suara klakson mobil tronton yang ada di belakang mereka. Spontan, Elf mengeluarkan jurus kebutannya. Adin tersenyum. Ternyata, nih, orang gampang disuruh..batinnya. Padahal, si Elf ngebut karena ada suara klakson tronton yang sangat menggelegar itu. hahaha…
Huh… akhirnya, berkat ada suara klakson itu, mereka sampai di parkiran Mall FronTeen. Adin cepat-cepat turun.
“Nah, dari tadi kek, ngebut..!! Jadi cepat sampe.” Ujarnya sambil melepas helm berstiker ‘Orang Aneh, Jangan Deketin!’.
“Whatever. Gue lagi badmood..” sahut Elf gak ikhlas. Dan langsung melepaskan helm silver paling mahal di dunia.
“Kenapa ? Lagi galau, ya ?” si Adin berubah jadi lemah lembut saat melihat wajah Elf. Apalagi saat ia mengetahui bahwa Elf mirip banget sama idolanya di korsel. Mode rambut Elf yang ke-korean-korea gitu, mata yang agak sipit dan hidungnya yang mancung membuat Adin serasa bertemu langsung dengan idolanya yang ada di korsel itu. Halahh….  LEBAY!
“Sok tau..!! Kayak orang akrab aja. Udahlah, kita pisah jalur sekarang. Gue gak mau jalan sama cewek jutek kayak loe. Nanti di suruh cepat-cepat lagi.” Omel Elf. Bukannya marah, si Adin malah tambah nge-fans sama si Elf. Ckckck…
“Gak. Gue bareng sama loe aja. Kalau gue diculik gimana? Firgo bakalan ngeroyok loe nanti.” Si Adin pake acara ngancem segala. Gak ada jurus lain apa??
“Emang gue pikirin. Firgo aja sering jelek-jelekin loe.” Balas Elf. Terlalu jujur, nih, Elf. Mampus, deh, si Firgo nanti. Perang Pasifik akan muncul lagi, nih!
“What..?! Sudah gue duga. Dia mau balas dendam.” Gerutu Adin.
Elf tetap berjalan menuju fun city. Seperti apa, sih, rasanya kalau ketemu sama idola berat kita langsung? Pastinya, bakal ngejar-ngejar mulu. Sama kayak Adin. Idola sudah di depan mata, batinnya. Ngapain jauh-jauh ke Kor-sel, di sini juga ada.
Adin terus mengikuti Elf sambil ngumpet di belakang kerumunan orang-orang yang lagi nonton konser Kill-Band. Buat apa ngumpet segala, Elf aja udah tau, kalau si Adin ngikutin dia.
Huhh…huuhh… akhirnya si Elf sampai juga di fun city. Dengan sekuat tenaga, ia mencoba lari-lari agar si Adin ketinggalan jejak. What happened ? Adin udah duluan nyampe di fun city. Spontan, Elf kaget dengan wajah penuh emosi.
“Hahaha..Hihhiiihi… hohoho..” tawa khas Adin seakan menjadi obat penambah stress bagi Elf.
“Loe kenapa, sih?! Kok bisa?” Tanya Elf geregetan.
“Ya iyalah..  gue lewat shortcut kale…!” sahut Adin senyum-senyum.
“Apa, sih, mau loe ? Mau minta tanda tangan ?” tanya Elf sambil mengeluarkan KTA ( kartu tanda Artis ) miliknya.
“Nih, fotokopi aja tanda tangan gue.” Ujarnya menyerahkan KTA itu ke Adin. Adin langsung nyerompot KTA itu, dan langsung membacanya.
“Nama : Kim Relfh Young. TTL : Korea Selatan, 1 Januari 1998. Profesi : Pelajar dan Aktor Unknown. No.HP : 08967890123. Hah… ini dia yang gue cari..!!” Seru Adin langsung mengambil hp-nya dan men-save no.hp Elf.
“Oo… Pantesan wajah loe korea-korea gitu. Memang asalnya dari situ. Tapi, kita masih seumuran, ya! “ ujar Adin happy.
“Up to you.. Nah, jadi sekarang loe jauh-jauh dari gue.” Perintah Elf memberi symbol ‘hush-hush’ dengan tangannya.
“Siap, My Idol..!” seru Adin girang. Walau, ia sudah nurut sama Elf, tapi tetep aja ngikutin Elf sembunyi-sembunyi kayak detektif conan. Bedanya, si Conan tuh make kacamata, kalau Adin make kacamati.
Kembali ke Ella yang udah nunggu Adin di KFC lamaaaaaaa  banget.
“Lemot banget, tuh, cewek. Jangan-jangan, dia kesini jalan kaki ?! Haduuuhh… bored..! Mending gue ke fun city duluan…” gumamnya dalam hati nurani.
Adin terus mengikuti jejak idolanya, Elf. Si Elf main basket, ia ikutin. Elf main balapan motor, ia ikutin. Si Elf main odong-odong, Adin malah ketawa terbahak-bahak. Sayangnya, odong-odong yang dinaikin Elf khusus untuk 13 ke atas ( lah, emang ada? )
“Adinnnnnnnnn……..!!!” Teriakan seseorang membuat usaha Adin memancing boneka dora the explorer pupus sudah.
“Huuhhhh…. Padahal hampir dapet..!” Adin geregetan.
“Dasar loe, ya! Disuruh ngumpul di KFC malah duluan ke sini..” omel orang yang berteriak tadi.
“sorry, Ell.. Gue lupa. Ya enjoy, kan udah ketemu.” Ujar Adin santai. Enak aja jawab santai. Kasian tuh, Ella. Mukanya sampe pucat pasi nungguin Adin. Kelaparan..Kehausan, lah! Lha, emangnya Ella gak mesen makanan, apa ??
“Iya..!! Loe yang santai..  Gue terbantai. Untung aja gue gak nerusin nungguin loe. Kenapa sampe lupa, sih..! Perasaan gue ngasih taunya jelas banget, deh..?” ujar Ella masih dalam keadaan penuh tanda tanya.
“Gue ketemu Jang Geun Suk..!!” seru Adin.
“Apa ?! Habis, ya, obat yang gue kasih kemarin?”
“Loe ngasih obat diare. Apa hubungannya sama Jang Geun Suk?” tanya Adin balik.
“Haha.. oh, iya! Loe serius, kan?” tanya di jawab sama tanya.
“Gak, sih! Cuma Ade-nya aja.” Akhirnya ada juga jawabannya.
“Gak papa-lah. Yang penting korea. Siapa, sih ?”
“ Tuh, orangnya. Namanya Elf.” Ujar Adin menunjuk ke arah cowok bercelana jeans tigaperempat dengan baju biru casual yang dilapisi jaket putih.
“Woow….  It’s so good is very good.” Komentar Ella sambil menggigit bibirnya sendiri. Biasa, kelaparan tingkat dewa.
“Loe promosi nugged, ya? Atau sosis so nice..?” XL nyambung Telkomsel, jadi gini, nih..!
“Loe kenapa, sih? Orang bicarain manusia, nyambung ke iklan tv.” Ella ngomel dengan mata tetap menuju ke Elf.
“Tuh, mirip Jang Geun Suk, kan? Cute plus kawaii….  !”Adin mengambil handphone-nya dan langsung memoto setiap gaya Elf. Wahh… pelanggaran hak cipta, nih. Harus bayar honor model foto ke Elf, tuh, Din.
“Sipp… foto terus. Ntar kita sebarin ke tumblr. Pasti si Elf terkenal, dan dijadiin artis pengganti Jang Geun Suk di drama Love Rain. So, kita juga akan dibawa ke korea. Wooaaa…  “ Ella mengkhayal tinggi banget. Saking tingginya, ia gak tau kalau dompetnya di rampok. Hahaa..
“Ahaaha…  Ngimpi kale.. Mana mau si Elf ngajak loe ke korea. Yang ada, loe diceburin Elf ke laut  mati.” Ejek Adin gak perhatiin perasaan orang.
“Biarin… Palingan, gue ngapung di laut mati. Yuk, Din.. kita samperin si Elf.” Bujuk Ella menarik baju mahalnya Adin.
Adin dan Ella nyosor ke tempat Elf  berada, yaitu game dance.
“Ella… Kita nge-dance, yuk..!” bujuk Adin berlari-lari menuju game dance di samping Elf.
“yeah, Oke. Let’s go..!!” Mereka berdua langsung menunjukkan bakat terpendam yang selama ini hanya disalurkan di fun city. Semua orang yang ada di fun city terpesona dengan kehebatan dance mereka. Termasuk Elf. Ia ikut-ikutan nonton aksi AdEll. Malah, sekarang, si Elf senyum-senyum sendiri melihat aksi mereka. Orang-orang bertepuk tangan, si Elf tepuk kaki ( maksudnya ikutin gaya AdEll ). Setelah koin dan uang AdEll habis, mereka terpaksa menghentikan atraksi sirkus itu. Dengan bangga, mereka membungkukkan badan seolah-olah memang sedang atraksi di panggung.
“Woow.. kalian kereenn buangggett..! Sumpah, kalau kalian ikut IMB, pasti menang, tuh! Gue mau, dong diajarin.” Pinta Elf, 360  beda dari yang Adin bayangkan. Ternyata Elf bisa muji orang juga, ya..
“Thank’s.. Oo, tentu saja kami bisa menang. Sayangnya, kemarin kami kehabisan formulir IMB-nya.” Ella mulai menyombongkan diri. Jiahhhh..
“Jangan percaya sama Ella. Loe mau diajarin..?” tanya Adin senyum-senyum.
“Kalau loe mau. Tapi, gue beneran serius mau belajar dance.” Ujar Elf penuh harap.
“Oke. Dengan senang hati. Apalagi ngajarin Jang Geun Suk versi remaja.” Sahut Adin nyengir.
“Ya-iyalah. Gue sama Adin pasti ngajarin loe. GRATIS..!” seru Ella.
“Thank’s… kapan..?” tanya Elf gak sabaran.
“Kalo hari ini, udah kesorean. Mulai besok aja. Loe liburan, kan?” tanya Adin.
“Iya. Okelah kalau begitu.. besok gue ke rumah loe aja, Din.” Ujar Elf.
“Oke. Sipp, deh.” seru Adin girang.

RELATED POSTS

0 Comment

NO HARSH WORDS
please, don't SPAM here!
I'll reply if I didn't busy -.-